Beranda Perempuan Gelar Panggung Amal dan Pameran Karya Penyintas Kekerasan Seksual

Beranda Perempuan juga menggelar diskusi dalam pameran karya penyintas kekerasan seksual, foto: Novita Sari

KILAS JAMBI – Aktivisme berbasis karya penyintas berupa foto, tulisan, lukisan merupakan medium yang efektif membantu korban kekerasan seksual menyalurkan rasa trauma dan harapan yang bisa menjadi pesan-pesan mengunggah bagi semua pihak yang terlibat dalam penanganan kekerasan seksual.

Berdasarkan hal tersebut, Beranda Perempuan menggelar kegiatan panggung amal dan pameran karya korban kekerasan di Taman Budaya Jambi, Kamis (15/12/2022). Agenda ini dijadwalkan berjalan dua hari.

Dalam kegiatan ini pameran yang disediakan berupa gambar yang dibuat oleh korban, pakaian korban kekerasan, lukisan, cerita korban kekerasan, dan instalasi korban kekerasan.

Kegiatan ini didukung oleh Cinema UIN Sutha selaku Kurator Pameran. Dan Media Partner Kompas, Go Nau, Forum Jurnalis Perempuan, Front mahasiswa Nasional, Rambu House, Tribun, RRI dan Aliansi Jurnalis Independen (AJI) Jambi.

“Display baju-baju korban kekerasan seksual ini sebagai pengingat, tidak menyalahkan pakaian korban. Perkosaan terjadi bukan karena pakaian tetapi karena niat dan motif pelaku untuk menyerang tubuh perempuan,” kata Zubaidah, Direktur Beranda Perempuan.

Pameran ini dilakukan sebagai upaya mendekatkan kepedulian masyarakat untuk memahami beban trauma korban, dan mendukung perjuangan korban untuk mendapatkan keadilan.

Hari pertama, kegiatan dibuka dengan pameran dan panggung puisi oleh Ismet dari Rambu House. Hari kedua akan diisi dengan bedah film catatan pendamping dan diskusi kode etik peliputan korban kekerasan seksual dan layanan konseling gratis bagi pengunjung pameran.

“Ini adalah ruang edukasi pada publik untuk memahami trauma korban dan tuntutan korban untuk mendapatkan akses keadilan,” kata Zubaidah.

Total
1
Shares
Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Related Posts