Connect with us

Inforial

Akatara Project Dimulai, SKK Migas-KKKS Jadestone Energy Optimalkan Produksi Gas di Tanjabbar 

Published

on

Foto: Humas SKK Migas

KILAS JAMBI – Rabu, 31 Agustus 2022, sebagai penghujung bulan kemerdekaan, menjadi saksi bersejarah bagi Provinsi Jambi khususnya Kabupaten Tanjung Jabung Barat, dalam meningkatkan pendapatan negara. Dimana peletakan batu dan pemancangan pertama “EPCI Akatara Gas Processing Facility and Sales Gas Pipeline Project” bertempat di Desa Bram Itam Raya, Kecamatan Bram Itam, Kabupaten Tanjung Jabung Barat, Provinsi Jambi. Dan acara seremonial berjalan dengan sukses.

Hadir secara langsung dalam seremonial peletakan batu dan pemancangan pertama Akatara Project yakni Gubernur Jambi, Dr. H. Al Haris, S.Sos., M.H., perwakilan Kementerian Investasi RI, Bupati Tanjung Jabung Barat, Ust. Drs. H. Anwar Sadat, M.Ag., Kepala Perwakilan SKK Migas Sumatera Bagian Selatan, Anggono Mahendrawan, General Manager of Jadestone Energy (Lemang) Pte. Ltd., Andi Iwan Uzamah, dan President Director PT JGC Indonesia, Nurdin Haris.

Selain itu, hadir pula Achmad Sjahabudin Junus selaku Achmad Sjahabudin Junus selaku Project Manager of Jadestone Energy (Lemang) Pte. Ltd. beserta jajaran, Soesilo L. Nugroho selaku Director & Project Manager PT JGC Indonesia beserta jajaran, Ardiansyah selaku Kepala Divisi Manajemen Proyek dan Pemeliharaan Fasilitas SKK Migas dan Andi Arie Pangeran selaku Kepala Departemen Humas SKK Migas SUMBAGSEL beserta jajaran, Johansyah selaku Kepala Biro Perekonomian dan SDM Pemerintah Provinsi Jambi, perwakilan POLRES Tanjung Jabung Barat, KODIM 0419/TANJAB, dan Kejaksaan Negeri Tanjung Jabung Barat, perwakilan PLN Batam dan Transportasi Gas Indonesia (TGI), serta tamu undangan dan mitra kerja lainnya.

Diawali dengan tari penyambutan tabur beras kunyit khas Kabupaten Tanjung Jabung Barat dan penjelasan prosedur keselamatan di lokasi acara, para pekerja turut serta menyaksikan prosesi dimulainya Akatara Project, yang dioperasikan oleh Jadestone Energy Lemang Pte. Ltd.  Diketahui, PT JGC Indonesia merupakan main contractor atau kontraktor utama dalam pelaksanaan Akatara Project.

Andi Iwan Uzamah selaku General Manager of Jadestone Energy Lemang Pte. Ltd. menuturkan, selain mendukung pencapaian 1 juta barel dari pemerintah, Akatara Project diharap mampu optimal menimbulkan efek domino bagi keberlangsungan dan kebermanfaatan bagi masyarakat lingkungan sekitar operasi.

“Alhamdulillah pagi ini kita bisa melaksanakan peletakan batu pertama. JGC terpilih sebagai kontraktor yang reputasinya baik. Kami harapkan peletakan batu pertama sekaligus berkomitmen mandat yang kami dapatkan bisa kami deliver. Dengan adanya proyek ini, ekonomi kerakyatan akan berjalan. Agar ekonomi ini bisa bergerak. Akan kami wujudkan segera,” ujarnya.

“Mohon (JGC) selesaikan proyek ini on budget. Kami mohon dukungan masing-masing entitas bagi kebermanfaatan masyarakat sekitar,” tambahnya.

Sementara, Nurdin Haris selaku President Director PT. JGC Indonesia menuturkan, dirinya berkomitmen penuh atas proyek Akatara. Dengan mengutamakan keselamatan kerja dan dedikasi, pihaknya bangga menjadi kontraktor yang ditunjuk oleh Jadestone Energy Lemang Pte. Ltd. untuk mega proyek ini.

“Kami selaku kontraktor sangat memahami realisasi pengerjaan dimulai pada peletakan batu pertama. Apresiasi yang tinggi kami berikan kepada Jadestone, adalah komitmen kami dengan mengutamakan keselamatan kerja. Kami merasa bangga terhadap proyek yang dilaksanakan di daerah Tanjung Jabung Barat, Provinsi Jambi,” ujarnya.

Kepala Perwakilan SKK Migas Sumatera Bagian Selatan, Anggono Mahendrawan dalam sambutannya menuturkan, EPCI AKATARA Gas Processing Facility and Sales Gas Pipeline Project ini diharap dapat diselesaikan pada semester 1 tahun 2024 dan dapat segera beroperasi.  Dimana proyek ini meliputi pembangunan gas facility dan pipeline sepanjang 17 kilometer hingga ke titik sales point Pipeline TGI yang akan melewati 2 desa, 1 kelurahan di 2 kecamatan, yakni Kecamatan Bram Itam dan Kecamatan Betara, Kabupaten Tanjung Jabung Barat.

“Kami berharap melalui project ini masyarakat nantinya dapat merasakan efek berganda hulu migas, sebagai salah satu wujud adanya kegiatan operasional hulu migas, berupa peningkatan perekonomian untuk Provinsi Jambi khususnya bagi Kabupaten Tanjung Jabung Barat. Dalam kesempatan ini juga, kami sangat mengharapkan dukungan dari semua pihak, baik dari pemerintahan maupun utamanya masyarakat dalam upaya menyukseskan project yang dijalankan KKKS Jadestone Energy di wilayah Kabupaten Tanjung Jabung Barat ini,” tuturnya.

Pada sambutannya, Bupati Tanjung Jabung Barat, Ust. Drs. H. Anwar Sadat, M.Ag. mengucapkan terima kasih dan mengapresiasi SKK Migas serta Jadestone Energy, dengan harapan keberadaan Akatara Project bermanfaat pada peningkatan perekonomian masyarakat dan menambah pendapatan daerah Kabupaten Tanjung Jabung Barat.

“Kami mengucapkan terima kasih dan apresiasi kepada Jadestone dan SKK Migas SUMBAGSEL yang terus mendorong untuk pilot projek dari Akatara di Desa Bram Itam. Besar harapan kami, Blok Lemang dapat mengakselerasi sumber daya dan perekonomian bagi masyarakat sekitar. Wilayah kerja Lemang akan segera beroperasi guna meningkatkan produksi minyak nasional sebesar 1 juta BOPD dan 12 BSCFD. Jadestone diharapkan mampu membangun negeri,” ujarnya.

Sementara itu, Gubernur Jambi, Dr. H. Al Haris, S.Sos., M.H. dalam sambutannya berharap sinergi, kolaborasi, dan percepatan dilakukan berbagai pihak guna membangun daerah.

“Kami tentunya berterima kasih banyak kepada SKK Migas yang telah sepakat untuk meletakkan batu pertama. KPK langsung mengawal agar sasarannya tepat. Tanjab Barat ini memang areal yang besar untuk produksi gas dan minyak di Provinsi Jambi. Saya berharap sinergi daripada teman-teman sekalian harus dikelola dengan baik dan cepat. Semakin banyak penerimaan negara, APBN kita makin baik dan bisa membangun daerah.  Mudah-mudahan ini bisa cepat proses pengerjaannya. Semata-mata kegiatan ini diupayakan untuk masyarakat,” ujar Gubernur Jambi, Al Haris.

Penekanan sirine yang dikomandoi oleh Gubernur Jambi, sebagai pertanda bahwa pelaksanaan Akatara Project secara resmi dimulai, disertai pemancangan pertama dan penandatangan prasasti.  Pada peletakan batu dan pemancangan pertama Akatara Project, turut dilakukan penandatangaan Nota Kesepahamam atau MoU tentang Pemberdayaan dan Penempatan Tenaga Kerja Lokal antara Bupati Tanjung Jabung Barat, Ust. Drs. H. Anwar Sadat, M.Ag. dengan Soesilo L. Nugroho selaku Director & Project Manager PT JGC Indonesia.   Kegiatan yang diorganisir oleh PT. Searah Media Utama (Searah) selaku event organizer ini diakhiri dengan penanaman bibit pohon sebagai wujud komitmen Akatara Project terhadap pelestarian lingkungan dan penghijauan di wilayah operasi produksi.

Akatara Field berlokasi di Pulau Sumatera, Provinsi Jambi, tepatnya di Blok Lemang dengan sistem sharing contract, dioperasikan oleh Jadestone Energy Lemang Pte. Ltd.  Lapangan Akatara sebelumnya telah beroperasi dengan memproduksikan minyak sejak tahun 2016 hingga 2019. Namun demikian, berdasarkan hasil pengeboran pada tahun 2017 hingga 2018, ditemukan cadangan gas yang ekonomis. Hal ini sejalan dengan potensi area sekitar seperti lapangan Betara yang merupakan wilayah operasi hulu migas yaag saat ini terbesar kontribusi produksi gas-nya di Provinsi Jambi.

Kontraktor Pemerintah ini mengkomersialisasikan gas yang bersumber dari di well pads A, B, C & D serta memproduksi raw gas sebanyak 25 MMSCFD dan akan terbentuk sebagai LPG. Meski demikian, sistem flowline lapangan yang ada akan dipertahankan.  Sementara sebanyak 20 MMSCFD gas akan diekspor via 8” x 17 KM di sistem transporter gas, termasuk di stasiun metering gas. Hasil kondesatnya-pun akan turut membantu memberikan pasokan tambahan bagi pemenuhan kebutuhan energi nasional. (Mk/Ut)

 

Informasi lebih lanjut:

SKK Migas Perwakilan Sumbagsel

Andi Arie P

Kepala Departemen Humas

0811-7876-205

andiarie@skkmigas.go.id

 

Continue Reading
Komentar

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *