Connect with us

Jambi

TRK PT LAJ dan PT Wanamukti Wisesa Serukan Penanganan Potensi Konflik Perhutanan

Published

on

FGD Pembangunan Hutan Tanaman Industri

KILAS JAMBI – Pembangunan Hutan Tanaman Industri (HTI) telah menerapkan pengelolaan hutan lestari yang sesuai dengan prinsip keberlanjutan, di mana pengelolaannya bertujuan untuk kepentingan ekonomi, lingkungan dan sosial.

Hadirnya perusahaan HTI diharapkan dapat berkontribusi meningkatkan devisa negara melalui pengelolaan kawasan hutan produksi milik negara.

Pekan lalu, tepatnya Selasa (23/7), dilaksanakan kegiatan Focus Group Discussion (FGD) dengan tema ‘Pembangunan HTI, Upaya Penyelesaian Potensi Konflik dan Tanah Obyek Reforma Agraria’ di Rumah Dinas Bupati Tebo, yang bertujuan untuk memberikan pemahaman yang utuh mengenai pembangunan HTI serta penanganan potensi konflik yang ada di area izin HTI.

Direktur Usaha Hutan Produksi (UHP) Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (KLHK), Istanto, yang hadir dalam FGD mengatakan pendataan, pemetaan konflik serta diskusi penting untuk dilakukan untuk penyelarasan dan pembangunan HTI, perlindungan kawasan serta pemberdayaan masyarakat.

Mengacu pada Peraturan Direktur Jenderal Pengelolaan Hutan Produksi Lestari Nomor P.5/PHPL/UHP/PHPL.1/2016 tentang Pedoman Pemetaan Potensi Konflik pada pemegang izin HTI, PT Lestari Asri Jaya dan PT Wanamukti Wisesa telah melaksanakan pemetaan tersebut dengan menggandeng lembaga studi independen.

Dari hasil studi pemetaan potensi konflik yang dilakukan, diketahui bahwa potensi konflik yang ada cukup tinggi dan sangat kompleks karena masifnya perambahan dalam bentuk perkebunan dan pemukiman tanpa izin di kawasan hutan.

Menyadari pentingnya kerjasama multipihak dalam penyelesaian konflik. Salah satu siasat penyelesaian konflik, PT LAJ dan PT WW bersama pihak berkompeten lainnya membentuk Tim Resolusi Konflik. Tim yang melibatkan banyak pihak dari pemerintah pusat, pemerintah provinsi, pemerintah kabupaten, lembaga studi dan LSM/ORNOP nantinya akan melakukan pemetaan potensi konflik di area PT LAJ dan PT WW.

Wakil Bupati Tebo, Syahlan Arfan mengatakan, bahwa Pemerintah Kabupaten Tebo sangat mendukung adanya TRK sebagai bagian dari solusi dalam upaya penyelesaian konflik.

“Pemerintah daerah mendukung penyelesaian konflik untuk pembangunan daerah dan iklim usaha yang kondusif,” kata Syahlan.

Tim Resolusi Konflik (TRK) PT LAJ & PT WMW yang dikukuhkan pada tanggal 20 Agustus 2018 berdasarkan Surat Keputusan Kepala Dinas Kehutanan Provinsi Jambi Nomor: 263/Kpts/Dishut-5.3/XII/2018. Dalam menjalankan perannya Badan Pelaksana TRK didukung oleh tiga Kelompok Kerja (Pokja) Sosialisasi dan Inventarisasi, Pokja Mediasi dan Pokja Orang Rimba (Suku Anak Dalam).

Kepala Dinas Kehutanan Provinsi Jambi, Ahmad Bestari, yang juga hadir dalam FGD mengatakan, upaya yang dilakukan ini merupakan bukti hadirnya pemerintah dalam proses penyelesaian konflik.

“Diperlukan juga kerja sama di tingkat tapak untuk mengetahui kendala riil yang ada di lapangan dengan melibatkan Pemda, KPH, Perusahaan, LSM dan Masyarakat,” kata Ahmad.

Selain membahas mengenai upaya resolusi konflik, FGD ini juga menjadi salah satu media Pemerintah untuk mengkomunikasikan upaya perluasan akses masyarakat melalui skema Perhutanan Sosial (PS) dan Tanah Objek Reforma Agraria (TORA) sebagai opsi penyelesaian konflik. Adapun salah satu sumber obyek reforma agraria dalam kawasan hutan negara yang telah dilepaskan sesuai peraturan perundang-undangan menjadi TORA, tidak dapat diterapkan di area izin HTI yang masih aktif seperti di PT LAJ dan PT WW. (*)

Continue Reading
Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *